oleh

Tjahjo Kumolo: ASN Bisa Jadi Agen Literasi

-PEMERINTAHAN-29 Dilihat

Panjirakyat.net Jakarta – Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Tjahjo Kumolo, menyatakan Literasi adalah kemampuan individu untuk menggunakan segenap potensi dan kecakapan yang dimiliki dalam hidupnya, lebih dari sekadar kemampuan baca tulis.

“Dengan kata lain, seseorang yang literate, harus mampu beradaptasi terhadap perubahan, mampu memecahkan masalah, mampu berinovasi dan berkreasi untuk menjadi lebih mandiri dan sejahtera baik untuk dirinya sendiri, masyarakat, dan negara termasuk  dilakukan oleh aparat sipil negara (ASN),” jelasnya dalam Rapat Rakornas Bidang Perpustakaan 2021 yang digelar secara daring  hari ini, Senin, (22/3).


Tjahyo mengutip bahwa bangsa yang cerdas adalah bangsa yang belajar. Bangsa yang belajar direfleksikan dari kebiasaan membaca dan menulis dengan baik (budaya literasi). Kemudian budaya literasi yang baik direfleksikan dari tingginya kegemaran membaca dan menulis.

Mensos Risma : Perpustakaan Berkontribusi Besar dalam Membangun Masyarakat

Ubaidillah Anggota Komisi A DPRD Jatim Soroti Banyak OPD Yang dijabat Plt Termasuk Posisi Sekda Prov

“Belajar tanpa berfikir tidaklah berguna, tapi berfikir tanpa belajar sangatlah berbahaya,” kata Tjahjo mengutip kata proklamator Ir. Soekarno.


Pada kesempatan ini, Tjahjo Kumolo menjabarkan beberapa manfaat peningkatan literasi bagi ASN, antara lain; peningkatan pengetahuan diri sendiri dan membaginya kepada masyarakat tentang berbagai hal baru dan cara baru dalam bekerja dengan berusaha untuk mendapatkan hasil lebih optimal dan bermanfaat.

Manfaat lainnya adalah membantu meningkatkan tingkat pemahaman dalam mengambil cara pandang atau kesimpulan dari informasi dan pengetahuan yang didapatkan.


“Meningkatkan kemampuan dalam memberikan penilaian kritis terhadap suatu fenomena atau data, juga meningkatkan kemampuan untuk berinovasi dan kreatif serta menciptakan ide-ide baru yang bermanfaat untuk lembaga, masyarakat dan negara,” katanya.

Tjahjo mengatakan, ASN juga bisa membantu menumbuhkan dan mengembangkan budi pekerti, empati dan toleransi dalam berinteraksi Sosial, meningkatkan nilai kepribadian seseorang melalui kegiatan lebih produktif dan positif, juga menjadi motor dalam menumbuhkan dan mengembangkan budaya literasi di tengah-tengah masyarakat secara luas dan mempercepat menciptakan masyarakat yang literat.

“Bisa membantu meningkatkan kualitas penggunaan berbagai sumber daya, sehingga lebih bermanfaat dengan merujuk pada sumber-sumber yang dapat dipercaya,” sambungnya.


Peran ASN sebagai agen literasi ini dapat dijalankan sesuai fungsinya. Pada bidang kelembagaan, perpustakaan bisa berfungsi sebagai wahana pendidikan, penelitian, pelestarian, informasi, dan rekreasi untuk meningkatkan kecerdasan dan keberdayaan bangsa.

Pada bidang SDM aparatur, SDM aparatur bidang kepustakaan, khususnya JF Pustakawan, selayaknya menjadi garda terdepan dalam mengembangkan budaya literasi.

“Layanan perpustakaan juga harus menyesuaikan diri dengan memaksimalkan penggunaan teknologi informasi dan komunikasi secara memadai dan maksimal,” pungkas Tjahjo.(pr/fan)